Visit Raja Ampat

Categories

Kalender

April 2017
M T W T F S S
« Mar   May »
 12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930
Poros Berita ... Pusat Berita Indonesia......

Pendukung dan Penentang Trump Bentrok

Donald Trump 2JAKARTA, PORTA – Para pendukung dan penentang Presiden Donald Trump terlibat dalam bentrokan ketika masing-masing kelompok itu mengadakan rapat umum.

Polisi menangkap sedikitnya 20 orang dan berusaha melerai dua kubu yang berseteru itu, Sabtu (16/4/2017) seperti dilansir dari Antara.

Pihak berwajib terpaksa menggunakan bahan peledak ke arah satu titik dalam usaha memulihkan ketertiban ketika perkelahian pecah di antara dua kelompok itu dan orang-orang saling melempar botol-botol dan kaleng-kaleng padahal dua kubu tersebut telah dipisahkan oleh sebuah penghalang.

Wartawan Reuters menyaksikan wajah sejumlah orang berdarah dan menderita luka-luka ringan. Tetapi belum ada kata resmi mengenai korban luka-luka atau meninggal dari pihak berwajib. Media yang mengutip kepolisian melaporkan sedikitnya 11 orang luka-luka.

Polisi mengatakan penangkapan-penangkapan bisa dilakukan setelah rekaman video diambil selama bentrokan diselediki.

Peristiwa itu terjadi ketika ratusan penentang Trump mengadakan aksi tandingan di sebuah taman yang bersamaan waktunya ketika sebagian besar pendukung Trump menyelenggarakan “Hari Patriot” yang di dalamnya peserta dapat bebas berbicara dan piknik. Antara 500 dan 1.000 orang berada di taman itu sementara pawai berlangsung, demikian perkiraan wartawan Reuters.

Di antara penentang Trump, ada sejumlah orang yang mengenakan masker dan berpakaian hitam. Di pihak lain termasuk mereka yang menamakan dirinya “patriot” dan “nasionalis”, pendukung Trump, dan pendukung kebebasan bicara dan kelompok-kelompok lain.

Daryl Tempesta (52), yang mengatakan ia berdinas di Angkatan Udara AS menjelang akhir Perang Dingin, ikut pawai untuk menunjukkan dukungan bagi Trump.

“Sebagai veteran, saya ingin lintasan Amerika berada di jalurnya, dan Trump ingin lakukan dan mengatakan kita masih Amerika dan kita tidak akan jadi globalis, kita tidak akan jadi negara komunis,” kata Tempesta. “Itulah pesan yang saya dapat tangkap.”

Pasar mingguan bagi para petani ditangguhkan menjelang pawai itu karena khawatir akan terjadi kekerasan. Kendati demikian, masih ada yang menjual sayuran segar di tengah-tengah bentrokan fisik itu, ledakan-ledakan dari petasan dan kembang api dan asap mengepul ke udara.

“Kami memutuskan untuk tetap buka karena ini usaha kami untuk cari nafkah,” ujar tim Mueller, seorang petani yang memiliki lapak di tempat itu, yang terkepung para pemerotes dari kedua kubu.

Sedikitnya 100 orang dari kedua kubu akhirnya keluar dari taman dan pergi ke salah satu persimpangan utama di Berkeley, tempat mereka meneruskan perkelahian, mengumpat dan memaki-maki satu sama lain.

Jumlah personel kepolisian relatif sedikit saat itu, dan hanya dua atau tiga personel tampak dekat persimpangan itu.

 

Berkeley memiliki sejarah panjang aktivitas liberal dan Universitas California, Berkeley, adalah pusat protes pada tahun 1960-an. (nto)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *