Wed. May 27th, 2020

Venezuela: Pemadaman Listrik Berlanjut Ketika Protes Muncul

Porosberita.com, Venezuela – Pemadaman listrik yang meluas yang mempengaruhi sebagian besar Venezuela terus berlanjut sepanjang hari Jumat menjelang protes yang direncanakan pada hari Sabtu.

Presiden Nicolás Maduro dan oposisi yang didukung AS , yang berusaha menggulingkannya telah saling menyalahkan atas pemadaman itu.

Rumah sakit berjuang untuk mengatasinya dan setidaknya satu pasien rumah sakit meninggal ketika respiratornya berhenti bekerja.

Pemadaman listrik, yang dimulai pada hari Kamis, telah disebabkan oleh masalah di pembangkit listrik tenaga air utama.

Venezuela bergantung pada infrastruktur hidroelektriknya yang luas, bukan cadangan minyaknya untuk pasokan listrik domestiknya. Tetapi kurangnya investasi selama beberapa dekade telah merusak bendungan-bendungan utama, dan pemadaman sporadis merupakan hal biasa.

Beberapa bagian di Caracas dan bagian lain negara itu telah memulihkan pasokan listrik mereka dan rakyat Venezuela sekarang bersiap-siap untuk akhir pekan protes pro dan anti-pemerintah.

Apa yang terjadi?
Pada hari Jumat kantor dan sekolah ditutup untuk membantu upaya memulihkan listrik, kata Wakil Presiden Delcy Rodriguez.

Beberapa rumah sakit kacau ketika kerabat mencoba memindahkan pasien dalam gelap ke fasilitas medis lain dengan generator listrik darurat.

Di Rumah Sakit Universitas Caracas, pasien 25 tahun, Marielsi Aray meninggal setelah respiratornya berhenti bekerja.

“Para dokter mencoba membantunya dengan memompa secara manual, mereka melakukan semua yang mereka bisa, tetapi tanpa listrik, apa yang harus mereka lakukan?” kata paman pasien, Jose Lugo.

Generator di rumah sakit anak-anak Caracas tidak berfungsi, pekerja dilaporkan bekerja menggunakan ponsel mereka untuk penerangan pada malam hari.

“Anak-anak sangat ketakutan,” Emilse Arellano, yang dialisis anaknya harus dibatalkan, mengatakan kepada kantor berita AFP.

Apakah pemadaman listrik akan memengaruhi protes?
Maduro menuduh oposisi melakukan sabotase, yang ia gambarkan sebagai “serangan baru oleh musuh-musuh tanah air”, sementara wakilnya Ms Rodriguez mengutuk “perang listrik kekaisaran”.

Mr Guaido membalas, mendesak Venezuela untuk berdemonstrasi pada hari Sabtu “melawan rezim yang merebut kekuasaan, korup dan tidak kompeten yang telah membuat negara kita dalam kegelapan”.

Dia mengatakan pemadaman listrik itu merupakan hasil dari investasi selama bertahun-tahun dan mengatakan pada sebuah pertemuan peringatan Hari Perempuan Internasional, bahwa sesuatu yang tidak mungkin normal, dimana “50% rumah sakit di negara itu tidak memiliki pembangkit listrik”.

Maduro juga menyerukan demonstrasi dan puluhan ribu orang diperkirakan akan berpartisipasi dalam dua demonstrasi.

Will Grant, dari BBC di Caracas mengatakan pemadaman listrik telah mempengaruhi transportasi umum dan mobilitas di ibu kota dan mungkin berdampak pada jumlah pemilih.

Mengapa pemadaman listrik terjadi di Venezuela?
Pemadaman bukanlah hal baru di Venezuela. Para kritikus mengatakan hal ini semakin memburuk sejak nasionalisasi jaringan listrik pada 2007. Pada 2016, masalahnya mencapai tingkat kritis sehingga pemerintah mengumumkan keadaan darurat nasional selama 60 hari.

Dalam upaya untuk membendung kekurangan daya kronis di negara itu, pemerintah secara berkala memberlakukan pemadaman terkendali, di mana mereka akan mematikan daya hingga enam jam setiap kali.

Para kritikus mengatakan bahwa itu jauh dari membantu, hal tersebut telah menyebabkan makanan menjadi mudah rusak, menjadi buruk dan kejahatan merajalela. Dan ketika pemadaman yang tidak direncanakan – seperti yang terakhir – telah terjadi, para pejabat menyalahkan sejumlah kekuatan luar yang berbeda, termasuk hewan seperti iguana yang memasuki gardu pembangkit listrik tenaga air.

Apa latar belakang krisis politik?
Maduro mengambil alih kepresidenan ketika mentornya, Hugo Chavez meninggal pada tahun 2013. Dalam beberapa tahun terakhir Venezuela telah mengalami keruntuhan ekonomi, dengan kekurangan pangan parah dan inflasi mencapai setidaknya 800.000% tahun lalu.

Pemerintah Maduro menjadi semakin terisolasi karena semakin banyak negara menyalahkan krisis ekonomi, yang telah mendorong lebih dari tiga juta orang meninggalkan Venezuela.

Guaido, yang memimpin Majelis Nasional yang dikendalikan oposisi, menyatakan dirinya sebagai presiden sementara pada 23 Januari dan sejak itu berselisih dengan Presiden Maduro.

Dia telah diakui sebagai presiden sementara oleh lebih dari 50 negara, tetapi Maduro tetap mempertahankan dukungan dari sekutu dekatnya Rusia, Kuba dan Cina. (dp)

Sumber :www.bbc.com