Mon. Sep 28th, 2020

China Akan Selidiki Kematian Dokter Pengungkap Virus Corona

dr. Li Wenliang

Porosberita.com, Jakarta – China mengumumkan akan melakukan penyelidikan setelah kematian Li Wenliang, dokter yang mengungkap virus corona.

Li Wenliang merupakan whistleblower yang memperingatkan publik terhadap potensi merebaknya virus mematikan itu pada Desember 2019.

Pengawas anti-korupsi China mengatakan kematian Li telah memicu kemarahan publik terkait penanganan pemerintah dalam menghadapi darurat virus corona.

Komisi inspeksi disiplin mengatakan tim investigasi akan segera berangkat ke dan tempat Li mengembuskan nafas terakhir.

“Melakukan penyelidikan komprehensif terhadap masalah yang melibatkan Li Wenliang yang dilaporkan oleh massa,” kata komisi itu seperti dikutip dari AFP, Jumat (7/2).

Li, 34, meninggal di Rumah Sakit Pusat Wuhan Jumat pagi waktu setempat. Li mendapat perawatan di rumah sakit pada 12 Januari setelah tertular virus dari pasiennya. Dia positif terinfeksi virus corona pada 1 Februari.

Li merupakan salah satu dari delapan dokter yang dihukum oleh polisi Wuhan karena membocorkan informasi virus corona ‘serupa SARS’ di media sosial.

Mahkamah Agung China pada Januari mengkritik polisi Wuhan atas tindakan terhadap Li dan tujuh dokter lainnya.

“Wabah itu mungkin tidak menjadi begitu serius jika masyarakat percaya ‘rumor’ ini pada saat itu.”

Hingga Jumat pagi, korban meninggal dunia akibat terinfeksi virus corona di Provinsi Hubei, China, bertambah menjadi 618 orang. Total kematian akibat virus ini di seluruh dunia mencapai 636 orang.

Komisi Kesehatan China mencatat kasus infeksi virus corona saat ini meningkat menjadi 22.112 di Provinsi Hubei atau bertambah 3.143 kasus baru. Sekitar 15.804 orang dengan 841 diantaranya dalam kondisi kritis dalam perawatan intensif di rumah sakit.

Total kasus infeksi virus corona di China sejauh ini mencapai 31.161. Lebih dari 4.800 penderita saat ini dalam kondisi butuh perawatan serius. Demikian dilansir dari  CNN Indonesia.com.  (nto)