Sun. May 9th, 2021

Bapenda DKI Jakarta Hapus Sanksi Pajak Untuk Bantu Warga Terdampak Pandemi Covid-19

Porosberita.com, Jakarta – Badan Pendapatan Daerah (Bapenda) Provinsi DKI Jakarta mengeluarkan  sejumlah kebijakan pajak. Diantaranya, penghapusan sanksi administrasi pajak untuk membantu masyarakat dalam menghadapi Pandemi Covid-19.

“Kebijakan ini diharapkan akan meringankan beban masyarakat dalam melaksanakan kewajiban perpajakannya yang tertunda akibat bencana wabah Covid-19 dan meningkatkan penerimaan pajak daerah secara keseluruhan,” ujar pelaksana tugas (Plt) Kepala Bapenda Provinsi DKI Jakarta, Edi Sumantri melalui keterangan tertulisnya, Senin (27/4/2020).

Adapun kebijakan pajak yang diberikan adalah pertama, penghapusan sanksi administrasi pajak daerah yang muncul sebagai akibat dari pelanggaran administrasi perpajakan.

Sanksi administrasi yang dimaksud seperti keterlambatan pembayaran pokok pajak, keterlambatan pelaporan pajak, denda, dan lain sebagainya.

“Kebijakan penghapusan sanksi administrasi berlaku sejak 3 April 2020 hingga 29 Mei 2020 dan diberikan secara otomatis oleh sistem untuk seluruh jenis pajak daerah tanpa terkecuali,” jelas Edi Sumantri.

Kedua adalah tidak ada kenaikan pembayaran Pajak Bumi dan Bangunan Pedesaan dan Perkotaan (PBB-P2) tahun 2020. Selain itu, juga dilakukan penghapusan sanksi administrasi atas keterlambatan pembayaran tunggakan tahun-tahun sebelumnya, terhitung sejak 3 April hingga 29 Mei 2020.

Ketiga adalah pengurangan pokok pajak daerah, khususnya kepada pelaku usaha yang terdampak atas pelaksanaan PSBB. Pengurangan ini dapat diberlakukan untuk semua jenis pajak.

Pembayaran pajak daerah dalam masa PSBB dapat dilakukan melalui melalui berbagai layanan perbankan bank-bank seperti Bank DKI, BRI, BNI, Mandiri, BTN, BRI Syariah, BCA, Danamon, CIMB Niaga, MNC Bank, Bukopin, Maybank, BJB, Mega dan OCBC NISP.

Pembayaran pajak daerah bisa juga dilakukan melalui tempat pembayaran lainnya yang telah bekerja sama dengan Pemerintah DKI Jakarta seperti: Kantor Pos Indonesia, Indomaret, Alfamart, Dan+Dan, Tokopedia, Traveloka, LinkAja!, Bukalapak dan GoPay. (nto)