Mon. May 20th, 2024

Beredar Rekaman Suara Pegawai KPK WO Saat Rapat Bersama Firly

Porosberita.com, Jakarta – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) angkat suara merespons beredarnya rekaman penyelidik dan penyidik yang menyatakan walk out (WO) saat gelar pertemuan bersama pimpinan KPK Firli Bahuri Cs beberapa waktu lalu.

Kepala Bagian Pemberitaan KPK Ali Fikri menjelaskan audiensi itu digelar pada Selasa (4/4) dan melibatkan sejumlah pegawai KPK yang bersumber dari Polri.

Audiensi digelar guna meluruskan dinamika informasi yang berkembang baik di internal maupun eksternal KPK berkaitan dengan pemberhentian dan pengembalian Direktur Penyelidikan Brigjen Endar Priantoro ke instansi Polri.

“Pertemuan tersebut juga sebagai lanjutan penjelasan sebelumnya yang telah disampaikan kepada seluruh insan KPK melalui email internal,” ujar Ali melalui keterangan tertulis, Minggu (9/4/2023) dilansir dari CNNIndonesia.vom.

Juru bicara berlatar belakang jaksa ini enggan menyinggung penyelidik dan penyidik dari Polri yang walk out meninggalkan Firli saat audiensi. Ia hanya berujar forum dimaksud bertujuan agar pemberantasan korupsi tetap dapat dilaksanakan secara efektif dan efisien.

“Kami meyakini masyarakat tidak terprovokasi oleh narasi-narasi pihak tertentu terkait dinamika yang terjadi di internal KPK karena pemberantasan korupsi adalah ihwal yang utama,” ucap Ali.

Rekaman Firli

Akun Twitter @dimdim0783 pada hari ini mengunggah rekaman audiensi antara penyelidik dan penyidik dari Polri dengan pimpinan KPK termasuk Firli Bahuri. Saat audiensi berlangsung, Firli disebut otoriter karena tidak memberikan kesempatan bicara para penyelidik dan penyidik dari Polri.

“Seluruh pegawai dipaksa untuk mengikuti perintah tunggal yang dia keluarkan. Akhirnya pegawai memutuskan untuk walk out seperti yang telah diberitakan sebelumnya,” cuit @dimdim0783, Minggu (9/4/2023).

Berikut perdebatan penyelidik dan penyidik dari Polri dengan Firli sebagaimana rekaman yang diunggah akun Twitter @dimdim0783.

Firli Bahuri: Saya mohon maaf saya tidak memberi kesempatan untuk bicara, tapi yang pasti, saya titip itu saja, tolong ya, jangan bersumber dari kita. Baik terima kasih. Saya akhiri Wassalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Pegawai: Mohon izin, pak Ketua.

Firli: Ya.

Pegawai: Siap, mohon izin, terima kasih.

Firli: Mau menyampaikan enggak?

Pegawai: Siap.

Firli: Monggo silakan.

Pegawai: Saya mewakili rekan-rekan dari penindakan, penyidikan-penyelidikan PNYD Polri, terima kasih Bapak, Bapak sudah banyak memberikan banyak arahan, sejak 2018-2017 Bapak di sini. Bapak sudah mendampingi kami sebagai Deputi kemudian sampai menjadi Ketua KPK. Hanya saja, menurut kami Bapak, jadi Bapak perlu membuat statement bahwa ini memang surat yang Bapak kirimkan pengembalian pak Endar, kami sangat berharap Bapak bahwa pak Endar tetap di sini.

Kami berharap semuanya, baik penyidik maupun penyelidik berharap pak Endar tetap menjadi Direktur Penyelidikan dan melaksanakan tugas-tugasnya seperti biasa, seperti itu. Kalau memang Bapak tetap mengeluarkan surat pengembalian pak Endar dan pak Endar tidak boleh atau tidak berkesempatan untuk berdinas lagi di sini, mohon maaf, Bapak, kami selalu junior Bapak, mohon maaf sekali Bapak, kami walk out untuk sekarang ini Bapak. Kami keluar dari forum ini, dari ruangan ini. Dan mohon maaf Bapak, kami atas perintah Bapak kami melanggar.

Firli: Silakan duduk. Terima kasih.

Pegawai: Siap, izin rekan-rekan [menyerukan terhadap rekan pegawai lain untuk keluar ruangan].

Firli: Ntar dulu, ntar dulu. Saya tahu Anda, Anda tahu saya, bukan baru lahir saya.

Makanya tadi saya sudah sampaikan, keputusan ini adalah bukan keputusan sendiri, paham ya? Paham? Harus dipahami dulu. Ini bukan urusan pribadi. Enggak ada. Saya sudah sampaikan berkali-kali bahwa enggak ada sama sekali. Jangan dibawa, tidak ada konflik bagi saya, mohon maaf. Saya tidak ada konflik pribadi dengan adik-adik saya, itu. Paham Wicklief?

Pegawai: Siap.

Firli: Itu dulu, itu dulu…

Pegawai: Kan, tadi, keluar saja, kami WO, jenderal…

Firli: Duduk dulu, dong [suara Firli meninggi].

Pegawai: Sepertinya tidak ada arahan ini.

Firli: Bukan. Ini belum selesai!

Pegawai: Siap, jenderal.

Firli: Duduk! Duduk! [suara Firli kembali merendah].

Terdengar dari rekaman perintah Firli tersebut tak dihiraukan oleh para penyelidik-penyidik yang meninggalkan ruangan. CNNIndonesia.com telah menghubungi Firli untuk mengonfirmasi hal ini, namun belum memperoleh jawaban. (wan/CNNIndonesia.com)

About Author